Tradisi Toraja yang Masih Terjaga

5 , , Permalink 0

Setiap perjalanan adalah waktu untuk belajar tentang tempat tujuan.

Begitu pula dengan perjalanan ke Tana Toraja, Sulawesi Selatan pekan lalu. Sembari liputan tentang kopi spesial ala Toraja, aku juga sekalian belajar tentang budaya dan tradisi Toraja. Selama ini informasi tentang Toraja lebih sering aku baca di majalah wisata, terutama Garuda Inflight Magazine.

Kali ini tak hanya baca. Aku bisa melihat dan berbincang langsung dengan orang-orangnya. Dan, memang lebih mudah belajar dan menguatkan ingatan lewat pembicaraan. Maka, ada beberapa hal tentang Toraja yang meski mungkin sudah pernah aku baca tapi kemudian aku baru benar-benar ngeh setelah datang dan berbincang sendiri dengan mereka.

Ada beberapa hal unik tentang tradisi dan budaya Toraja yang kemudian aku baru tahu, yaitu rumah tinggal, penguburan, dan sistem sosial.

Tongkonan
Hal paling identik dengan Toraja tentu rumah adat, biasa disebut Tongkonan. Rumah dengan atap menjulang serupa perahu atau tanduk kerbau ini, seperti umumnya rumah di Sulawesi Selatan, berupa rumah panggung.

Bentuk atap yang melengkung seperti kurva ini ternyata punya makna sendiri. Eveready Lolo, orang Toraja sekaligus teman selama di sana, bercerita bentuk itu untuk mengenang leluhur mereka dari Indochina. “Nenek moyang kami memang dari daratan Indochina,” kata Fready, panggilan akrabnya.

Aku cari informasi di internet tentang asal-usul orang Toraja sebagai keturunan Indochina ini. Tak ada satu pun yang aku temukan.

Namun, aku lihat-lihat, karakter wajah orang Toraja yang aku temui ini memang rada mirip dengan orang-orang China. Wajah agak mungil dengan mata sedikit sipit. Menurut Fready, asal usul orang Toraja sebagai orang dari Indochina ini dibenarkan hasil penelitian.

Meski demikian, sebagian orang Toraja yakin bahwa nenek moyang berasal dari langit. Ya, ini mitos lokal yang sepertinya juga ada di setiap tempat. Dan, ada benda fisik sebagai lambang proses turunnya leluhur orang Toraja ini. Lokasinya di perbatasan antara Enrekang dan Tana Toraja. Di sini ada batu yang dipercaya sebagai tempat turunnya leluhur orang Toraja.

Batu ini menjadi bagian dari mitologi tentang nenek moyang Toraja.

Balik ke Tongkonan. Dalam satu keluarga besar, rumah adat ini akan dilengkapi alang, istilah lokal untuk lumbung padi. Bentuknya sama persis dengan tongkonan namun ukurannya lebih kecil.

Satu tongkonan dilengkapi antara 4-6 alang ini. Posisi alang-alang ini berhadapan dengan tongkonan. Alang ini akan jadi tempat bagi pemimpin adat saat ada upacara kematian atau ritual lainnya. Biaya pembuatannya kira-kira Rp 40 juta hingga Rp 50 juta.

Penguburan
Kematian, bagi sebagian orang, memang serupa pesta perayaan. Bukannya ditangisi, upacara kematian justru jadi pesta besar dengan biaya super mahal. Ngaben di Bali, penguburan di Sumba, dan di banyak tempat lain membuktikan itu. Begitu pula di Toraja.

Orang yang sudah meninggal tak akan langsung dikubur tapi disimpan dulu di tongkonan. Lamanya bisa sampai puluhan tahun. Menurut Ditha Tandipali, warga Dusun Garuga, Desa Sesean Matalio mayat ini diawetkan dengan berbagai ramuan tradisional, seperti cuka, teh, sabun mandi, dan semacamnya.

Dengan demikian, mayat tersebut tidak akan berbau busuk meskipun disimpan di salah satu kamar di rumah.

Lamanya penguburan ini selain menunggu datangnya keluarga besar, seperi anak, saudara, atau keponakan juga karena besarnya biaya yang digunakan. Biaya penguburan ini mencapai puluhan atau bahkan ratusan juta. Malah, ada pula yang sampai semilyar.

Mahalnya biaya upacara ini karena keperluan upacara memang banyak. Salah satunya adalah kerbau yang dipersembahkan. Ada jenis kerbau tertentu yang harganya super mahal. Fready menceritakan, semakin banyak belangnya seekor kerbau, maka dia akan semakin mahal. Bisa sampai ratusan juta per ekor!

Karena itu, menurut tradisi Toraja, kerbau berperan amat penting. Maka, kerbau pun ada di mana-mana. Sejak baru masuk Toraja, Rantepao, hingga menyusuri pedalamannya, aku tak pernah menemui sapi sama sekali. Hanya kerbau di mana-mana selain babi hitam sekali-kali di jalan.

Penguburan ini dilakukan pada batu bernama liang. Ada ceruk atau goa buatan di batu besar ini. Biaya pembuatannya bisa sampai Rp 50-an juta untuk ukuran 2 x 3 meter. Selain batu, saat ini juga sudah ada yang membuat liang dari beton. Katanya lebih praktis dan murah.

Liang ini akan terkumpul pada satu keluarga besar. Jadi, dalam satu liang ini pasti hanya dari satu klan atau keturunan. Orang dari keluarga lain tak boleh.

Kasta
Hal lain yang baru aku tahu dari Toraja adalah tentang masih hidupnya sistem kasta. Semula aku pikir peringkat kedudukan dalam adat ini hanya ada di Bali. Ternyata, di Toraja juga ada.

Kasta ini terbagi empat tingkat. Sebagian sih ada juga lima meskipun makin jarang. Dari paling tinggi ke paling rendah, empat kasta tersebut adalah Tanak Bulan, Tanak Basi, Tanak Karurung, dan Tanak Kokoa.

Empat kasta ini berlaku hanya pada saat upacara adat. Kasta tertinggi yang harus memimpin upacara. Tempatnya juga terhormat. Namun, dalam hidup sehari-hari, kata Dittha, sudah tak berlaku.

“Dalam pergaulan sehari-hari sih siapa yang lebih kaya dia yang lebih dihormati, bukan yang berkasta tinggi,” kata Fready. Ya, kalau soal ini sah tak hanya di Toraja tapi juga di Bali, Jawa, dan penjuru dunia lainnya. Uang yang sekarang jadi simbol kehormatan baru. 🙂

Keterangan: Pada 2 April 2012, tulisan ini aku daftarkan dalam Lomba Blog Wisata Sulsel. Dengan membaca Bismillah, mari ikut iseng-iseng berhadiah. Hehehe..

5 Comments
  • annosmile
    January 4, 2012

    wisata toraja seperti menarik..
    perlu jadi agenda untuk direncanakan.khususnya pengen berkunjung ketika disedang dilaksanakan upacara adat kematian yang katanya seperti pesta besar
    .namun entah kapan realisasinya pergi kesana..
    haha..cukup jauh dari rumah..

    ReplyReply

    [Reply]

  • ayu
    January 8, 2012

    budaya TORAJA adalah budaya yang terbaik di dunia……none of the other cultures that beautiful TORAJA culture……TORAJA is the best……

    ReplyReply

    [Reply]

  • nurul
    January 8, 2012

    I LOVE TORAJA…….

    ReplyReply

    [Reply]

  • ayu
    January 8, 2012

    budaya TORAJA adalah budaya paling terindah,termegah,n terbaik di dunia……none of the other cultures that beautiful TORAJA culture……TORAJA IS THE BEST……

    ReplyReply

    [Reply]

  • TONGKONANKU
    April 5, 2012

    Sayang, akses pesawat komesil ke toraja belum ada. Bandara memang ada, tapi kecil, jadi pesawat besar gak bisa masuk. Belum lagi udaranya yg sering berkabut, karena memang toraja terletak di daratan tinggi.

    ReplyReply

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *