Selebihnya, Biarkan Koin yang Bicara

4 , , , , Permalink 0

Koin untuk Prita

Selasa ini, ribuan koin seberat 18,5 kg telah aku kirimkan lewat jasa titipan kilat Tiki Denpasar. Dari sisi nominal, koin itu mungkin tak banyak, Rp 1.955.776 plus 2 dollar dan 40 cent Singapura. Namun lihatlah maknanya: kami semua peduli pada orang-orang kecil korban peradilan..

Ribuan koin itu mengalir dari berbagai kelompok di Denpasar. Anak-anak SD dan guru, pemuda partai politik, mahasiswa, aktivis lembaga swadaya masyarakat (LSM), ibu rumah tangga, blogger, dan lain-lain. Mereka mengumpulkannya melalui beberapa simpul antara lain Sloka Institute, Bali Orange Communication, Manikaya Kauci, dan lain-lain.

Ide pengumpulan koin itu muncul begitu saja setelah Prita Mulyasari divonis denda Rp 204 juta oleh Pengadilan Tinggi Banten hanya karena dia mengeluhkan buruknya layanan Rumah Sakit Omni Internasional. Pada saat yang sama, gerakan ini juga muncul di Jakarta melalui Koin Keadilan. Maka gayung bersambut..

Luh De Suriyani, -yap, dia istriku- mengkoordinir pengumpulan koin tersebut. Dia menjadi simpul pengumpulan koin itu di Bali. Di luar itu teman-teman lain juga punya inisiatif yang sama. Pada saat diskusi peringatan hari Hak Asasi Manusia (HAM) Internasional di Perhimpunan Bantuan Hukum Indonesia (PBHI) 10 Desember lalu misalnya, kotak itu juga beredar.

Ngamen Sosial untuk Prita

Beberapa teman yang dimotori Saichu Anwar juga mengadakan ngamen sosial untuk mengumpulkan koin tersebut. Di tempat lain, Santy Sastra mengumpulkan koin di kantornya. Dan begitu semuanya berjalan.

Lalu, Sabtu malam lalu semua koin dari berbagai simpul itu dihitung di angkringan, Sanglah Denpasar. Saichu dan beberapa teman ngamen sementara teman-teman dari Bali Blogger Community (BBC) dan Bali Outbond Community (BOC) menghitung recehan tersebut koin demi koin. Malam itu terkumpul Rp 1.859.551.

Beberapa koin masih berdatangan sampai akhirnya resmi ditutup Senin sore. Hasilnya ya itu tadi, hampir Rp 2 juta.

Lalu apa makna ini semua?

Pertama, ketidakpercayaan masyarakat pada peradilan. Orang yang divonis bersalah oleh pengadilan biasanya menjadi pesakitan. Tapi ini tidak berlaku pada kasus Prita Mulyasari. Ketika dia divonis bersalah oleh pengadilan, simpati untuknya justru datang bertubi-tubi. Dengan suka rela mereka mengumpulkan koin untuk Prita.

Salah satu alasan menyentuh dari orang-orang yang bersimpati ini adalah bahwa Prita hanyalah simbol dari orang-orang kecil yang sering kali jadi korban ketidakadilan orang-orang yang disebut sebagai penegak hukum.

“Orang pakai e-mail, kenapa mesti dicecar? Tapi kalau kasus Century, enak-enak saja,” kata salah satu pemulung di Jakarta yang ikut nyumbang untuk Prita pada Kompas.

Kedua, inilah bukti bahwa teknologi informasi bisa mempercepat perubahan sosial. Tanpa adanya email, blog, jejaring sosial, saya tak yakin solidaritas sosial untuk Prita akan sedemikian masifnya. Tentu saja ini didukung pula oleh media massa yang terus menerus tak hanya memberitakan Prita tapi juga “membelanya”.

Hanya dalam hitungan detik, orang bisa dengan mudah mendukung Prita meski hanya lewat dunia maya. Menariknya, dukungan di dunia maya itu kemudian juga diwujudkan dalam aksi nyata, koin. Koin untuk Prita adalah bukti bahwa solidaritas sosial itu semakin kuat dengan dukungan jejaring sosial..

Makna lainnya, biarkan koin yang bicara. 🙂

4 Comments
  • Cahya
    December 23, 2009

    Kalau dulu orang bilang katakan dengan bunga, mungkin sekarang malah – katakan dengan koin 🙂

    ReplyReply

    [Reply]

  • pushandaka
    December 25, 2009

    Maaf, saya ndak punya koin. 😛
    Tapi walaupun begitu, saya ikut prihatin dengan hukum dan sistem peradilan di negeri ini. Saya harap aksi seperti ini ndak cuma untuk prita, tapi untuk semua yang membutuhkannya di lain waktu.

    ReplyReply

    [Reply]

  • Winarto
    December 26, 2009

    Aksi solidaritas ini merupakan sebuah pukulan telak untuk penegakan hukum di Indonesia.

    ReplyReply

    [Reply]

  • oming
    December 28, 2009

    haloooo… mas anton.. ketemu lagi,euy! makasi udah berkunjung ke rumah barunya ming. Dan tulisannya… alamak dari dulu emang keren bangetz, gak kayak ming yang nulis pake bahasa dugem,hahahaha.. padahal gak pernah dugem,hehehe…

    Btw, kok gada yang mintain ming koin ya? (beh, sapa loe? orang penting?!? hehehe), at least kalo ada yang mintain ke ming ming pasti kasik, karena banyak banget koin di rumah. Cuman mungkin karena jarang keluar, terus tiap keluar gak pernah ada yang nenteng kardus tu, ni koin jadi gak tau kudu dikemanain,hehehe..

    Btw, emang dah.. terbukti dukungan kita semua justru bikin si Omni keder dan mau cabut tuntutannya.. Telat,bro…

    Keep writing!

    ReplyReply

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *