Ngasi Duit Berati Membesarkan Mereka Jadi Preman?

2 No tags Permalink 0


Tadi pagi baca imel dari teman. Imel itu dari milis yang diikutinya. Isinya soal ajakan untuk gak ngasi duit ke anak-anak jalanan, yang juga mengemis. Alasannya, ngasi duit ke mereka sama dengan membesarkan dalam dunia yang kejam. Bahkan mereka akan jadi preman nantinya.

Entahlah. Aku gak yakin-yakin amat dengan hal ini, kecuali memang sudah ada penelitian soal anak-anak itu melihat masa depan. But, sekilas aku baca memang alasan yang dibilang tuh logis juga. Itung-itungan sederhana aja. Tiap orang yang diminta ngasi duit 500 perak. Kalau ada 10 orang aja ngasi ke mereka dalam satu hari, berarti tiap hari mereka dapet 5000. Dalam sebulan, mereka bisa dapet 150.000. Itu minimal lho. Dengan duit segitu, bagi anak-anak, sangat lumayan.

Mereka juga kadang ga sendiri. Ada orang tua juga yang ngoordinir. Satu keluarga bisa dua atau tiga anak.

Ketika dikasi duit, dan selalu dapet, anak-anak itu akan terbiasa -kemudian berpikir- bahwa cukuplah cari duit dengan ngemis. Kebiasaan ini akan berlanjut sampe mereka gede. Kalo ga dikasi, bisa jadi akan pakai kekerasan. Jadi preman.

Salah satu solusinya kemudian adalah ngasi duit itu ke yayasan atau lembaga yang ngurus anak jalanan. Ini juga belum tentu bisa ke anak-anak itu. Tau sendirilah gimana di negeri ini.

Siangnya, aku makan siomay di depan Perguruan Santo Yoseph Denpasar. Ini salah siomay terenak yang aku tau di Denpasar.

Eh, pas baru sampe, beberapa anak jalanan menyerbu minta duit. Biasanya sih aku ngasi aja ke mereka. Bawaanku ga tega sih ngeliat anak-anak itu ngemis. But, aku inget tulisan itu. Dan sikap anak-anak itu emang agak maksa. Aku ga jadi ngasi.

-Anak-anak itu biasanya jadi Desa Ban atau Munti Gunung di daerah Karangasem. Desa kecil yang kering ini memang punya “budaya” ngemis. Hampir seluruh anak jalanan di Denpasar dan Kuta dari desa ini-

Finally akhirnya aku tetep makan siomay itu. Dan anak-anak itu tetep aja menengadahkan tangan minta duit. Tetep aja aku ga tega.

Bingung juga jadinya..

2 Comments
  • Andi
    July 18, 2005

    lebih baik sih jangan diberi…

    ReplyReply

    [Reply]

  • Anonymous
    July 24, 2005

    udahhh jangan dikasi entar kebiasan mereka…mending kalo ngemis ke rumah suruh nyapu pekarangan baru dikasi jatah makan :), lagian kebiasaan ngasi bikin bobrok mental juga…entar kalo gede tetep aja niatan ngemis, gak dikasi ehhh malah nodong 😀

    ReplyReply

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *