Menteri yang Gagal Berkomunikasi

6 , Permalink 0

Membaca tulisan CNN Indonesia: Twitter nation, menyadarkan lagi pada kegagalan Tifatul Sembiring untuk berkomunikasi.

Dibanding mengutip komentar dari menteri yang mengurusi komunikasi dan teknologi informasi, CNN lebih memilih Enda Nasution untuk berkomentar. Makna di baliknya, untuk urusan teknologi informasi, media asing lebih percaya pada Enda daripada Tifatul.

Sebaliknya, Tifatul malah terlihat sebagai pejabat yang malu-maluin: ngotot mengaku tak mau salaman dengan Michelle Obama meski videonya memperlihatkan betapa semangatnya dia menjabat tangan Michelle. Akibatnya, kelakuan itu malah jadi celaan di banyak media internasional. Termasuk kali ini di CNN.

Inilah anehnya menteri satu ini. Sebagai Menteri Komunikasi dan Informasi, Tifatul harusnya bisa memberikan contoh berkomunikasi yang baik. Tapi, dia gagal.

Contoh paling mutakhir, ya, dari kasus pengingkaran salaman dengan Michelle Obama itu. Dia sepertinya lupa bahwa komunikasi di mana tiap orang mempunyai posisi sama seperti di jejaring sosial (social media) ini tak lagi hanya searah. Dia tak bisa mendiktekan begitu saja apa yang dia anggap benar itu pada para pengikutnya di Twitter ataupun jejaring sosial lain.

Lebih parah lagi kalau di kalangan pengguna jejaring sosial. Menteri yang seharusnya bisa mengajak para pengguna jejaring sosial untuk duduk bersama ini malah seperti jadi musuh tiap orang. Kicauannya di Twitter hampir selalu ditanggapi sinis oleh banyak pengguna Twitter lainnya.

Alasannya, antara lain lebih seringnya dia berpantun dan berkhotbah daripada memberikan informasi tentang program, kegiatan, atau perkembangan di departemennya. Dia jelas gagal menggunakan jejaring sosial ini untuk kepentingan berkomunikasi.

Dia tak bisa hanya ngomong dan selesai lalu semua orang manggut-manggut hanya diam meski tak setuju dengan apa yang dia sampaikan. Ini zaman komunikasi tak lagi searah tapi dari banyak arah. Kalau dulu orang cuma bisa diam dalam hati meski tak sepakat, kini tiap orang bisa menilainya sekaligus menyebarluaskannya.

Sebaliknya, dengan jejaring sosial, media arus utama pun bisa dengan mudah menemukan siap orang-orang yang lebih bernilai berita ini dibanding orang-orang yang ngomong hanya karena jabatannya, bukan kapasitasnya. Makanya, dibanding mengutip omongan Tifatul, yang menjadikan internet sebagai ancaman dibanding peluang, media arus utama lebih senang wawancara Enda, salah satu blogger terkemuka di Indonesia.

Jejaring sosial punya aturan tersendiri. Kami lebih percaya pada teman-teman kami sendiri daripada pada menteri.

Ilustrasi dari Kaskus.

6 Comments
  • Dek Titut
    November 24, 2010

    I would if he was smart. How can I trust him that he showed hhmmm kasar ga sih bilang “t@l@l”? Kayak wkt bencana, kayak wkt AIDS *atau HIV?* hhmmm sudah t@l@l, tidak peka pulak. Kalau pake bahasa statistik: sudah sample-nya tidak random, tidak reliabel dan tidak valid sekalian – dan mengalami vace unvalidity.

    ReplyReply

    [Reply]

  • Dek Titut
    November 24, 2010

    wew, ga bisa komen yak?

    ReplyReply

    [Reply]

  • Dek Titut
    November 24, 2010

    wogh bisa. i did write something!!! where was it?
    i said: I would if he was smart, but he is not. Contoh: wkt ada bencana alam, terus soal twitter hiv *atau aids?* ==> sudah ga cerdas, ga peka pulak. kalau bahasa statistiknya: udah sampel ga random, ga reliabel, ga valid pulak, face unvalidity sekalian. tingkat kepercayaan ya 0 % lah.

    ReplyReply

    [Reply]

  • wiramaswara
    November 24, 2010

    “For example, when America’s First Lady Michelle Obama shook hands with Indonesia’s conservative Muslim information minister whose beliefs forbid him touching women who are not relatives, it was one of Twitter’s trending topics and created a punch line for comedian Stephen Colbert thousands of miles away on U.S. television.”

    wow, CNN kritis banget… =D

    ReplyReply

    [Reply]

  • rahman
    November 27, 2010

    🙂 gw ga komen dech…

    ReplyReply

    [Reply]

  • Putu Adi Susanta
    November 29, 2010

    *sigh* Waktu kuliah multimedia dan internet dia sering bolos kale..

    #telatKomen

    ReplyReply

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *