Memang Perlu Mendokumentasikan Sesuatu

0 No tags Permalink 0
Pas baru masuk blogspot, aku liat tgl terakhir masuk udah 27 Januari lalu. Tapi tulisan terakhir udah awal tahun lalu. Lama juga ternyata ga pernah posting.

Banyak hal udah lewat. Paling penting, akhirnya aku jadi suami juga. 13 Januari lalu. Dalam kalender Jawa itu Jumat Kliwon. Kalender Bali pas Kajeng Kliwon. Itu hari keramat! :)) Padahal pas nentuin hai juga ga mikir soal itu. Ngeliat jadwal paling mungkin aja. Eh, baru sadar itu hari “keramat” pas ada teman yang bertanya balik sambil melotot, “13 Januari? Edan koen!”

Cek lagi, 13 Januari pas akad nikah juga syukuran itu ternyata Jumat Kliwon dan Kajeng Kliwon. Bahkan ada yang ngingetin, 13 Januari itu tanggal sial. But, peduli amat dg tanggal. Semua rencana jalan aja. Udah abis married -dg suasana yg bagiku sangat menyenangkan- baru aku tau kalau menurut salah satu riset di AS dan Eropa, banyak orang menganggap 13 Januari 2006 adalah tanggal paling sial abad ini. Soale kalau dijumlahin 13+01+2006, ketemunya juga 13. Angka sial!

Buktinya? Pas lamaran 11 Januari malem cuaca cerah. Dua keluarga besar, dengan latar belakang etnis, agama, dan strata sosial, ternyata akur banget. Pas mepamit di pura keluarga juga cerah ceria. Keluargaku -kakak2 cowok berjenggot dan ada yang pakai kopiah putih dan yang cewek semuanya pake jilbab- ikut khidmat ketika aku diciprati tirta oleh pemangku. Mereka juga ngumpul ma keluarga istriku yg pake pakaian adat Bali.

Pas akad nikah, semua berjalan lancar meski diisi acara nangis2an saking terharunya. He.he. Kelar akad nikah baru gerimis turun. “Tanda pernikahan yang direstui Tuhan,” kata mertua. Malemnya pas syukuran di Renon, tak setitik air pun turun padahal minggu2 itu Bali terus diguyur hujan. Pas kelar, bulan hampir purnama terang banget. Hmm..

Dan, begitulah. Kini aku jadi suami. :))

Sayangnya karena “sibuk” ma istri jadi ga sempet posting. Juga karena emang lagi banyak liputan dan jarang ke warnet. Trus pekan lalu pas wawancara Made Wianta, pelukis di Bali baru deh inget lagi untuk mendokumentasikan sejarah hidup dalam tulisan. Soale dia udah ngelakuin itu sejak 1978. Tiap catatan, sketsa, prosa, atau apalah namanya disimpan rapi ma dia. Ketika inget satu hal dia tinggal buka.

Aku kemudian baru sadar (kembali). Kita memang harus menghargai waktu yang berlalu dengan menyimpannya dalam tulisan, atau gambar kalo kita mampu. Dengan begitu, waktu tak pernah berlalu..

No related content found.

No Comments Yet.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *