Mbok Ya Hormati yang Gak Ngrokok

1 No tags Permalink 0
Ketika tiba giliranku untuk bayar di loket, aku maju ke kasir. Hari ini aku bayar listrik. Setelah ngantri sekitar setengah jam, nomorku muncul juga di layar pemanggil.

Sampai di meja kasir, seorang bapak juga berdiri di sebelah kananku. Dia agak ngotot mendahuluiku. Yowislah. Aku sabar aja. Ngalah..

Masalahnya justru karena bapak itu ngisep rokok. Asapnya mengganggu banget. Setahuku ruangan itu ber-AC. Artinya dilarang ngrokok di dalam. Pas baru masuk juga aku liat banyak orang duduk di luar untuk ngrokok. Artinya ya memang ga boleh ngrokok di ruangan.

Bapak itu, dengan cueknya ngisep rokok lalu menghembuskan asapnya. Kalau ga diisep, rokok di tangannya juga tetap ngeluarin asap yang menggangguku.

Aku sendiri kadang2 ngrokok. Lumayan sering malah meski ga terlalu banyak. Tapi ngeliat bapak itu ngrokok aku jadi sebel banget. Ya masa sih di ruangan ber-AC dan lagi bayar di kasir masa dia dengan cueknya ngrokok.

Tahu sih itu rokok2mu sendiri, Pak. Beli juga pakai duitmu sendiri. Ngisep juga make bibirmu sendiri. Tapi mbok ya hormati orang yg ga ngrokok. Apa sih susahnya?

No related content found.

1 Comment
  • yoyok
    October 9, 2006

    Kalo nyelak udah saya tonjok kang !

    masak gak dibilangin kang ?
    “Pak, ruangan ac nih..kaga bole ngrokok !”

    ReplyReply

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *