Kopdar Mizan, Dari Blog Menuju Buku

12 , , , Permalink 0

Awalnya agak meragukan dan seperti lost focus.

Lha masak para blogger terpilih malah diajari hal amat mendasar tentang blog. Misalnya, apa itu blog, jenis-jenis blog, dan semacamnya. Padahal, setahuku, sekitar 60 blogger yang hadir di Gathering Blogger Mizan ini blogger pilihan.

Blogger pilihan ini bukan berarti hebat-hebat apalagi lebih hebat daripada blogger lain. Tapi, setidaknya mereka bukan blogger pemula atau malah yang baru belajar tentang blog.

Malah, beberapa di antara mereka, bagiku, termasuk orang-orang berpengaruh dalam urusan blog tematis. Misalnya, Banyumurti, yang konsisten menulis kuliner dari hampir setiap kota yang pernah dikunjunginya. Ada pula Bukik Setiawan, bekas dosen yang amat rajin menulis tentang psikologi atau motivasi.

Ada pula Isnuansa yang aku kenal sebelumnya sebagai salah satu blogger yang rajin menulis tentang search engine optimazion (SEO) dan Helda Sihombing, blogger remaja dari Medan yang rajin nulis tentang dunia remaja.

Intinya, blogger-blogger ini bukan pemula. Mereka diundang, menurut panitia, karena punya ciri khas masing-masing dalam tulisannya. Blogger yang hadir di Bandung ini dari Medan, Surabaya, Bekasi, Depok, Solo, dan Bali. Aku termasuk di antara yang ikut hadir ini.

Karena sudah pada rajin ngeblog itu, maka menurutku tak perlu belajar lagi tentang hal-hal amat mendasar tentang blog, sesuatu yang sudah mereka geluti selama ini. Karena itu pula serupa menegakkan benang basah jika memberikan materi tentang dasar-dasar blog pada mereka.

Pembicara materi ini sebenarnya keren, Muhammad Assad. Dia sudah membukukan tulisan-tulisannya di blog dengan judul Notes from Qatar. Cuma ya tidak tepatnya karena materi yang dia sampaikan adalah hal amat mendasar. Itu saja sih.

Bagian lebih menarik justru ketika Assad menceritakan pengalaman pribadinya ketika kirim naskah buat buku ke penerbit. Dia sempat ditolak Penerbit Mizan pada awalnya. Tapi ya kini bukunya termasuk salah satu buku best seller. Aku menikmati cerita-cerita dia tentang ini.

Seharusnya sih cerita-cerita pribadi Assad semacam ini lebih banyak dibagikan saat Kopdar Mizan. Sayangnya ya tak banyak waktu untuk menceritakan pengalaman pribadi ini.

Untung kemudian ada pembicara kedua usai makan siang, Pidi Baiq, penulis buku Catutan Harian Pidi Baiq. Pidi Baiq ini dikenal pula sebagai Imam Besar The Panas Dalam, band rock ngocol dari Bandung.

Pidi Baiq ini sebenarnya diminta berbagi pengalaman menerbitkan buku yang isinya diambil dari blog. Cuma dia malah ngocol dan ngaco dengan omongan-omongan spontan bin ngawur yang, bagiku sih, tak cuma menghibur tapi juga mengaduk-aduk kemapanan berpikir.

Baiq misalnya dengan cueknya bercerita bahwa dia pernah nakal dan jadi anggota geng motor XTC ketika sekolah. β€œKalau tidak ada anak nakal, belum tentu akan ada anak-anak pintar,” katanya.

Itu hanya sebagian omongan Baiq yang aku ingat. Dia bercerita selama sekitar 1,5 jam tentang tema beragam, buku, blog, sekolah, desain, agama, apa saja. Meski obrolan Baiq sering tak nyambung dengan tema pertemuan sehari tersebut, bagiku tetap saja keren. Kapan lagi bisa kuliah gratis dari filsuf nyentrik ini.

Usai obrolan bersama Pidi Baiq, dengan Daan Aria sebagai pemandu seperti juga sesi awal, kopdar siang itu sudah selesai. Namun, atas permintaan beberapa peserta, para editor Mizan kemudian memperkenalkan diri. Bagiku sih bagian paling penting, sebenarnya.

Ngobrol bersama para editor ini hanya sekitar 30 menit. Tapi ya lumayanlah. Daripada tidak sama sekali. Setidaknya dia sudah mengobati keingintahuanku tentang proses penerbitan buku dari blog.

Ketika akan hadir di sini, aku bayangkan bagian diskusi tentang penerbitan buku ini paling intens. Jadi, para peserta akan punya bekal melangkah lebih lanjut bagaimana mewujudkan ide membukukan tulisan dari blog.

Aku belum sepenuhnya mendapatkan informasi itu. Sebab, kata salah satu panitia, kopdar kali ini baru awalan. Akan ada pertemuan lanjutan. Semoga saja akan lebih jelas tahapan dan materi diskusinya..

Keterangan: foto disalintempel dari blog Gie Wahyudi.

No related content found.

12 Comments
  • giewahyudi
    April 13, 2012

    Senang rasanya bisa kopdar dengan Mas Anton..
    Meja sebelah ribut selama Mas Assad sharing tentang blog, mungkin briefingnya sedikit enggak lancar jadi kita seolah dianggap anak-anak SMA yang baru belajar bikin blog. πŸ™‚

    ReplyReply

    [Reply]

    a! Reply:

    senang pula bisa lihat foto2 jepretanmu. hihihi.. sayangnya sih waktu utk kenalan sesama peserta tuh kurang ya. kebiasaan deh tiap kali ada kopdar blogger. malah ngobrol santainya kurang.

    but, tetep saja keren bisa ketemu kalian semua.

    ReplyReply

    [Reply]

  • ~MHC~
    April 13, 2012

    Aku disuruh ngisi materi yang pertamapun bisa lhoh… heuheuheu… tapi sayangnya aku ndak punya segudang prestasi kayak mas-nya… :))

    Aku masih ragu kenapa aku juga terpilih, soalnya tulisan2ku kan tentang IT, panduan, tips trik sedangkan Mizan setau saya belum pernah nerbitin buku IT.., makanya pas sesi temu editor aku keluar aja… hahaha…

    ReplyReply

    [Reply]

    giewahyudi Reply:

    *pentung Mas Hendri*

    ReplyReply

    [Reply]

    a! Reply:

    @~MHC~: wah. tau gitu kemarin aku usulin biar kamu yg isi materi, hen. lebih saru sptnya. πŸ˜€

    ReplyReply

    [Reply]

  • Helda
    April 13, 2012

    Tapiii.. Yang paling Helda tunggu-tunggu adalah kopdar. Hihihihi. πŸ˜€

    ReplyReply

    [Reply]

    a! Reply:

    yoih, apa pun acaranya, kopdar kuncinya. πŸ˜€

    ReplyReply

    [Reply]

  • Mo
    April 14, 2012

    Keren tuh acaranya. Di Jakarta apa di Bali tuh?

    Mo

    ReplyReply

    [Reply]

    a! Reply:

    acara di bandung, mas iqbal. lalu, kapan kita kopdar. πŸ˜€

    ReplyReply

    [Reply]

  • Nich
    April 14, 2012

    Wah, mas Anton ikutan toh? Koq kata si @Helda, ketika ditanya ‘siapa yang dari luar pulau Jawa’ cuma dia yang ngacung? :))

    ReplyReply

    [Reply]

    a! Reply:

    hehehe. iya, bang. aku diundang jg. tapi pas ditanya siapa yg dari luar jawa itu aku memang ngumpet. takut disuruh nyanyi atau nari. kan bisa gawat urusannya. ;))

    ReplyReply

    [Reply]

  • alafasy
    December 6, 2013

    wah seru mas ya acra nya?

    ReplyReply

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *