Habis Reklamasi Terbitlah Abrasi

1 , , , Permalink 0
BTID Serangan

Foto dari Facebook Sugi Lanus

Kasus-kasus reklamasi di berbagai tempat ini seharusnya bisa jadi pelajaran.

Jelas banget semua menunjukkan bahwa dampak reklamasi itu lebih banyak buruk daripada bagusnya. Contoh-contoh di bawah ini bisa menjelaskan.

Eh, sori balik lagi. Sebelum itu, mungkin perlu dikasih tahu dulu bagaimana informasi-informasi berikut ini saya kumpulkan. Sebagian informasi saya peroleh sendiri dari pengalaman pribadi maupun pengamatan di lapangan. Ini terutama untuk kasus di Bali.

Adapun contoh di tempat lain, saya peroleh dari pengalaman sendiri dan googling di Internet. Hal menarik justru dari Internet. Coba saja Anda cari sendiri dengan kata kunci — Dampak Reklamasi. Sebenarnya kata “Dampak” itu netral. Bisa positif bisa saja negatif.

Ajaibnya, sebagian besar yang saya temukan adalah dampak negatif. Pesannya jelas, reklamasi memang lebih banyak dampak negatifnya daripada positifnya.

Kasus-kasus berikut hanya sekadar contoh.

Pertama di Pantai Jerman, Kuta. Lokasi pantai ini di sebelah utara Bandara Ngurah Rai menuju ke pusat pariwisata Kuta. Disebut pantai Jerman karena dulunya ada perumahan orang-orang Jerman.

Tapi, perumahan tersebut kini tak ada lagi. Mereka terdesak abrasi. Garis pantai pun makin mendekat ke daratan. Padahal, menurut cerita warga, dulu garis pantai berjarak lebih dari 500 meter dari pantai saat ini.

Abrasi sangat mungkin terjadi karena siklus alam biasa. Tapi, abrasi di Pantai Jerman makin parah setelah ada reklamasi untuk pembangunan Bandara Ngurah Rai Bali. Saya ke sana beberapa kali dan ngobrol dengan warga lokal terutama yang berumur 40-an tahun ke atas. Mereka bercerita bahwa abrasi makin cepat setelah reklamasi Bandara Ngurah Rai.

Landasan pacu bandara terbesar di Bali ini memang hasil reklamasi pada 1963 – 1969. Reklamasi sepanjang 1,5 km dilakukan untuk memperpanjang landasan pacu seiring tujuan menjadikannya sebagai bandara internasional. Bahan reklamasi adalah batu kapur dari Ungasan dan batu kali serta pasir dari Sungai Antosari, Tabanan.

Tapi, reklamasi di Bandara Ngurah Rai dalam batas tertentu bisa dimaklumi. Ada tujuan lebih besar, penyediaan transportasi publik. Beda kasus dengan contoh kedua dan ketiga.

Contoh kedua adalah reklamasi Pulau Serangan di Denpasar Selatan. Hingga saat ini, menurut saya, reklamasi Pulau Serangan ini kasus paling legendaris dari sekian banyak kasus reklamasi di Bali. Dampaknya pun sangat luas.

Singkatnya, pada 1994, pulau di sisi selatan Denpasar ini diurug hingga empat kali lipat dari luas awal. Dari sekitar 111 hektar menjadi 481 hektar. Saat itu, investor yang mengurugnya adalah PT Bali Turtle Island Development (BTID) milik Bambang Trihatmodjo.

Pulau Serangan berada di selat kecil antara Denpasar dan Tanjung Benoa. Ada pula pelabuhan terbesar di Bali di sini, Pelabuhan Benoa. Semula arus laut bisa berputar di sini. Namun, begitu selat ditimbun, mau tak mau arus pun menerjang daerah lain.

reklamasi-sanur-02

Foto dari Facebook IB Agung Partha

Berturut-turut abrasi parah terjadi di sekitar Pulau Serangan seperti Sanur, dan Mertasari. Pantai-pantai di Sanur pernah hancur karena kuatnya abrasi tersebut.

Salah satu warga Sanur menuliskan — Akibat reklamasi pada saat itu, ada perubahan arus yang memutar ke arah Sanur, mengikis pantai-pantainya sampai habis. Tak hanya sampai di Sanur, arus juga bergerak ke Ketewel, ke Pantai Lebih dan seluruh pesisir di bagian tenggara Pulau Bali. Reklamasi di Serangan mengakibatkan abrasi besar-besaran yang bahkan terus terjadi hingga kini.

Abrasi merupakan dampak yang paling mudah dilihat mata. Namun, di balik itu juga ada berbagai kehancuran lingkungan lain seperti hancurnya terumbu karang tempat ikan hias, hilangnya pekerjaan nelayan, tercerabutnya tradisi lokal, dan masalah sosial lain.

Pada tahun 2001, saya bertemu beberapa warga Serangan yang diteror oleh centeng investor dan tentara. Maklum, reklamasi ini memang didukung Kodam IX Udayana saat itu. Atas nama pembangunan pariwisata, penguasa dan pengusaha meneror warga Serangan.

Saya sendiri termasuk yang merasakan teror itu. Diskusi yang kami adakan bersama peneliti dan warga yang menolak reklamasi Pulau Serangan diserbu preman. Padahal, tentara ada di sana sebagai salah satu pembicara.

Tentu kita tak bisa menutup mata. Ada dampak positif reklamasi Serangan. Misalnya akses yang lebih mudah setelah adanya jembatan pascareklamasi. Tapi dampak buruknya lebih banyak. Apalagi sekarang megaproyek tersebut mandek seiring jatuhnya Soeharto dan krisis ekonomi 1997-1998.

Serangan mungkin masih sedikit beruntung karena ada sedikit dampak positif dari reklamasi di pulaunya. Tidak begitu dengan contoh ketiga, Pantai Lebih di Gianyar.

Pantai ini berada di sisi selatan Kabupaten Gianyar. Lokasinya menghadap Selat Badung. Arus laut kini menghajar lebih keras pantai-pantai yang sejajar dengan pantai ini. Hasilnya, abrasi parah. Tak hanya Pantai Lebih tapi juga pantai lain di sekitarnya seperti Pantai Ketewel dan Pantai Keramas.

Saya ingat suasana Pantai Lebih ketika saya ke sana sekitar 1999. Saat itu, tiap malam di pantainya ada semacam pasar malam. Pantai ini favorit untuk jalan-jalan ketika malam di sana. Namun, saat ini pasar malam itu sudah tidak ada lagi.

Warung-warung dengan menu khas ikan laut dan nasi sela memang masih berjejeran. Tapi, makin hari makin terdesak oleh garis pantai yang kian habis.

Saya tak tahu sampai kapan pantai lebih akan bertahan jika tidak ditangani abrasinya. Semoga saja tidak terjadi nantinya abrasi sampai di Jalan By Pass IB Mantra, salah satu jalur utama ke Bali timur saat ini.

Semoga pula tiga kasus di Bali tersebut bisa menyalakan lonceng peringatan bagaimana dampak reklamasi terhadap lingkungan dan sosial warga sekitar tempat reklamasi.

Jika masih kurang, masih banyak contoh lain di penjuru Nusantara.

Reklamasi di Pantai Manado telah mengubah fungsi pantai tak lagi sebagai resapan air tapi areal komersial. Warga pun kehilangan ruang publik karena kini makin dikuasai pemilik usaha. Di sisi lain, pesisir pantai rawan banjir karena peninggian air laut karena luas volume di laut yang berkurang.

Banjir bandang di Manado awal tahun ini menjadi peringatan bagaimana reklamasi telah mengorbankan lingkungan di sana.

Kasus berbeda terjadi di Pantai Losari, Makassar. Reklamasi di sini memang mempercantik wajah pantai. Namun, kecantikan buatan tersebut dibuat dengan menjadikan pedagang kaki lima, nelayan, dan warga miskin di sana sebagai tumbal. Mereka disingkirkan atas nama pembangunan.

Lalu, reklamasi di Teluk Jakarta. Beberapa lembaga swadaya masyarakat (LSM) seperti Walhi Jakarta, Persatuan Nelayan Tradisional (PTN), Forum Komunikasi Nelayan Jakarta, dan Koalisi Rakyat untuk Keadilan Perikanan (KIARA) menyebutkan banyak dampak reklamasi ini.

Dampak paling terlihat adalah makin parahnya banjir Jakarta. Selain itu ada pula hancurnya ekosistem dan terusirnya nelayan.

Jelaslah sudah. Dampak paling banyak adalah hancurnya ekosistem. Jika kita menghancurkan alam, tunggulah saja suatu saat karma akan berbalik, alam yang akan menghancurkan kita.

Kita mau itu terjadi di Teluk Benoa?

1 Comment
  • kutukamus
    October 16, 2014

    Sepertinya soal reklamasi ini tak kapok-kapok orang mewariskan masalah ke anak-cucu ya Bung Anton. Mungkin gema suaranya perlu lebih ‘nasional’?
    Selamat berjuang.

    ReplyReply

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *